21
Nov
09

Pelacur Dibalik Perjuangan Soekarno

Pelacur, kata-kata ini terasa tabu untuk keluar dari mulut mereka yang merasa punya kehormatan. Tapi benarkah semua pendapat ini. Dan adakah kata percaya bila saya katakan bahwa pelacur ikut andil bagian dalam masa perjuangan. Saya yakin anda akan serentak menjawab “Tidak, sekali lagi tidak.” Bila itu jawaban anda lalu bagaimana anda menanggapi serpihan kisah Bung Karno dengan para pelacur

Ternyata, para pelacur ikut andil dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia. Keberatan dengan kalimat itu? Baiklah. Ratusan pelacur, ya… 670 pelacur kota Bandung, mendukung perjuangan Bung Karno mewujudkan cita-cita Indonesia merdeka. Masih ada yang keberatan dengan kalimat itu?

Biar saja. Sebab, Bung Karno sendiri tidak keberatan. Kepada penulis otobiografinya, Cindy Adams, Bung Karno mengisahkan bagaimana ia mendirikan PNI lantas merekrut para pelacur menjadi anggotanya. Tak urung, tercatat 670 pelacur berbondong-bondong menjadi anggota PNI. Oleh Bung Karno, mereka dipuji sebagai para loyalis sejati, yang mau menjalankan perintah Bung Karno untuk kepentingan pergerakan.

Keputusan kontroversial Bung Karno itu, bukannya tanpa tentangan. Pada suatu waktu, ia bahkan bertengkar hebat dengan kawan sepertjuangan, Ali Sastroamidjojo ihwal perempuan lacur di tubuh PNI ini. Berikut ini dialog silang pendapat keduanya…

“Sangat memalukan!” Ali memprotes. “Kita merendahkan nama dan tujuan kita dengan memakai perempuan sundal –kalau Bung Karno dapat memaafkan saya memakai nama itu. Ini sangat memalukan!” kecam Ali Sastro bertubi-tubi.

“Kenapa?” sergah Bung Karno, seraya menambahkan, “mereka jadi orang revolusioner yang terbaik. Saya tidak mengerti pendirian Bung Ali yang sempit!”

“Ini melanggar susila!” Ali terus menyerang.

“Apakah Bung Ali pernah menanyakan alasan mengapa saya mengumpulkan 670 orang perempuan lacur?” tanya Bung Karno, dan segera dijawabnya sendiri, “Sebabnya ialah, karen saya menyadari, bahwa saya tidak akan dapat maju tanpa suatu kekuatan. Saya memerlukan tenaga manusia, sekalipun tenaga perempuan. Bagi saya peroalannya bukan bermoral atau tidak bermoral. Tenaga yang ampuh, itulah satu-satunya yang kuperlukan.”

Ali tak kurang argumen, “Kita cukup mempunyai kekuatan tanpa mendidik wanita-wanita ini. PNI mempunyai cabang-cabang di seluruh Tanah Air dan semuanya ini berjalan tanpa anggota seperti ini. Hanya di Bandung kita melakukan hal semacam ini.”

Bung Karno menjelaskan, “Dalam pekerjaan ini, maka gadis-gadis pelacur atau apa pun nama yang akan diberikan kepada mereka, adalah orang-orang penting.” Bung Karno bahkan mengultimatum Ali dengan mengatakan, “Anggota lain dapat kulepas. Akan tetapi melepaskan perempuan lacur… tunggu dulu!”

Dengan referensi yang ada di kepalanya, mengalirlah argumen Sukarno yang lain. Ia menarik contoh Madame de Pompadour, yang disebutnya tak lebih dari seorang pelacur pada mulanya, tetapi kemudian ia dapat memainkan peran politik yang penting, bahkan akhirnya menjadi salah satu selir raja Louis XV antara tahun 1745 – 1750.

Kemudian Bung Karno juga mencuplik kisah Theroigne de Mericourt, pemimpin besar dari Perancis awal abad ke-19. Bung Karno menunjuk pula barisan roti di Versailles. “Siapakah yang memulainya? Perempuan-perempuan lacur,” ujar Bung Karno dengan mantap.

Sampai di situ, Ali Sastroamidjojo tak lagi mendebat. Sekalipun ekspresi wajahnya belum sepenuhnya menerima, tetapi setidaknya, ia harus mencari bahan-bahan lain sebelum memulai perdebatan sengit kembali dengan Bung Karno. Terlebih jika itu dimaksudkan untuk “mengalahkan” Sukarno.

Alkisah… 670 pelacur Kota Bandung, selanjutnya menjadi informan (inforgirl…?) bagi Bung Karno. Alkisah, 670 perempuan lacur Kota Kembang, menjadi mata bagi Bung Karno. Alkisah, 670 wanita sundal Paris van Java, menjadi telinga bagi Bung Karno.

Ki Semar

Iklan

8 Responses to “Pelacur Dibalik Perjuangan Soekarno”


  1. Januari 17, 2011 pukul 8:06 am

    Diluar argumentasi bung Karno
    Tolong Lurah Semar, jelaskan mengenai gambar
    di atas itu.
    Mohon maap. Tingginya moral bung Karno, saya agak ragu
    dengan snapshoot di atas. Bayangkan “atraksi” oleh
    wanita kulit putih dengan pakaian serupa itu, dihadapan
    anak-anak, wanita, para pemuka negara(?).
    Mohon penjelas kang Semar!!

    salam

  2. 3 Aulia Justiana
    Januari 30, 2011 pukul 7:41 pm

    itu biasa ajah kali,
    cuma penampilan penyanyi dengan berpakaian sexy…
    cuma perbedaan fashion pada jaman dulu dan jaman sekarang ajah..

    mungkin show jaman dulu yah pakaiannya seperti itu,.

  3. Juni 15, 2011 pukul 2:35 pm

    Sungguh sangat bahagia saya bisa menemukan “penakisemar” ini, saya pengagum Bung Karno jadi pas sekali.
    Sekalian mohon ijin untuk tag di Blog saya.

    Terimakasih, semoga Allah Hyang Maha Kuasa selalu memberikan rahmat dan hidayahNya kepada Bapak sekeluarga, dan saya berharap berkat tulisan di “penakisemar” semoga bangsa ini diberikan pencerahan.

    Salam.

  4. 5 Lutfi 'Kabayan turun gunung-keluar goa'
    November 20, 2011 pukul 7:57 am

    SALUT untuk wawasan strategi Paduka Soekarno.
    BANGGA bagi 670 pahlawan wanita.
    Saya malu pada diri yang belum bisa memberikan apa2 pada negeri,
    maafkan kami para pahlawan pendiri negeri……maaf beribu maaf

  5. 6 Faisal Fahlevi
    Desember 30, 2011 pukul 4:43 am

    Pelacur juga manusia. Jadi pelacur bukan pilihan. Tapi lebih kepada keterpaksaan. Saya bangga pada Boeng Karno, Dengan memfungsikan mereka dalam sebuah organisasi yang positif, perlahan tapi pasti, mereka pindah dari posisi sebelumnya pada posisi yang lebih terhormat. Hormatku pada Boeng Karno, baik ditiru

  6. Agustus 15, 2013 pukul 1:56 pm

    Begitulah Konsep demokrasi, suara kiai sama dengan suara pelacur…

  7. Agustus 15, 2013 pukul 2:02 pm

    bos, boleh copas ga ni artikel????
    buat blog baru saya

    terima kasih


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Aku menulis hanya sebatas nalar yang aku punya. Maka tak heran bila terkadang terkesan ugal-ugalan dan berbeda pendapat dengan anda. Salam: Ki Semar

November 2009
S S R K J S M
« Okt   Jan »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
30  

%d blogger menyukai ini: